Wakapolres Yang Menolak Riba

Ada teman di Facebook yang sering mengirimi saya email dan konsultasi soal wirausaha, mas Hidayat saya memanggilnya. Belum lama dia ngaku kalau dia adalah Polisi dengan jabatan Wakapolres Tojo Una Una di Ampana, kabupaten di Sulawesi Tengah dekat pulau Togean yang ngehits divingnya itu.

“Saya ini polisi mas, tapi jiwa wirausaha saya butuh pelampiasan, makanya saya bikin Kedai Kopi Sarang Walet disini. Kadang pembelinya anak buah saya sendiri hehe.. Kapan lagi minum dibuatin Wakapolres katanya, saya gak malu menjalaninya. Yang penting itu rejeki halal buat saya dan keluarga..”

Wow! Wakapolres itu orang kedua di kepolisian tingkat kabupaten dan kota yaa.. Pangkatnya Kompol, Masih mau jualan buka Kedai Kopi.. Luarr biasa!

“Saya lulus Akpol Semarang tahun 2000, terus tugas di Klaten. Saya asli Makassar mas, belajar bahasa Jawa dari anak buah saya di Klaten dan istri yang asli Jogja. Hehe.. Jadi polisi banyak godaannya mas, saya ingin konsisten untuk mencari rejeki yang berkah saja. Saya sudah ngomong ke istri, kalau jadi polisi yang biasa-biasa saja biar selamet. Yang penting Allah ridho..”

Masya Allah.. Ceritanya terus meluncur lincah masuk ke HP saya..

“Setelah saya membaca buku Kembali Ke Titik Nol dan membaca postingan di Facebook mas Saptuari, saya baru sadar bahayanya riba.. Karena sayapun mengalami, dan sekarang sedang proses saya bersihkan riba dari harta saya, mas.

Jabatan saya sebagai Wakapolres harus saya jadikan syiar juga. Hampir semua anggota saya mengajukan kredit dengan agunan SK nya mas, dan harus ada persetujuan 5 orang, dari Kasatfung, Kasikeu, Kasipropam, Kabagsumda dan Wakapolres. Semua menyetujui kecuali saya.. Saya tidak mau anggota saya terjebak gaya hidup dengan kredit, sehingga gaji mereka tiap bulan ludes hanya untuk bayar cicilan, itu yang akan membuat mereka gampang tergoda rejeki yang tidak halal..”

“Apa gak bikin mereka senewen mas? Sudah semangat juang mau utang riba, tapi mental pas di tanda tangan terakhir Wakapolres..

“Nah itu, Kadang ada perasaan gak tega juga mas. Tapi semoga mereka paham yang saya lakukan justru untuk kebaikan mereka. SK tergadai itu gak enak.. Sampai pak Kapolres bilang kalau saya ini sadisss kalo soal kredit! Hehe.. Gakpapa yang penting perlahan anggota saya bebas dari jeratan utang, pokoknya selama saya jadi Wakapolres disini semua kredit akan saya tolak!”

Ngeriiii… Anggotanya yang mau kredit macem-macem jadi ngeperrrrr duluan! Hehe..
Ada rencana mau jadi Kapolres nanti mas Hidayat?

“Belum tau mas, kalau mau jadi Kapolres harus sekolah lagi. Padahal saya maunya jadi pengusaha, biar nanti Allah yang tunjukkan jalannya. Yang penting rejeki yang saya terima ada keberkahannya. Buat apa harta banyak tapi gak berkah ya mas..”

Saya merinding dengernya..
Selalu ada polisi yang menginspirasi di tengah hiruk pikuk beritanya yang kadang bikin kontroversi..

“Saya mau bikin Wisata Religi di Pulau Togean mas, kalau ada kawan-kawan yang berminat bisa hubungi saya. Nanti saya kawal tadabur alam disini. Indah sekali, tim My Trip My Adventure Trans TV kemarin mampir ke tempat saya. Silahkan bawa rombongan, nanti saya antarkan…”

Saya belajar dari mas Hidayat tentang sebuah semangat syiar, dan jabatan yang tidak membutakan mata hati. Karena sadar semua hanya titipan yang nanti pasti dipertanggungjawabkan..

Bagaimana dengan dirimu?
Sudah berani mengejar keberkahan Tuhan?

Salam,
@Saptuari

wakapolres yang menolak riba 1 wakapolres yang menolak riba 2 wakapolres yang menolak riba 3

Bagikan