Berkah Dari Sedekah Nasi Jumat

Kisah ini saya repost dari tulisan Andre Raditya; seorang motivator dan penulis buku Rezeki Level 9.

*****
Dulu.. Saya bikin nasi jumat pertama kali.. Karena kami waktu itu sedang bangkrut. Nggak punya duit. Tinggal 280rb thok…!!!

Lalu saya kuras sekalian dari ATM. Saya pergi ke pasar. Masak dan jadi 40 bungkus. Kemudian Saya sedekahkan karena saya pingin Alloh ganti dengan rezeki.

Kawan2..
Jangan dibalik ilmunya..

Nasi Jumat bukan dibuat saat ada uang. SALAH..! Justru kita ini yg butuh sedekah biar Alloh kasih ganti. Jadi kita itu bukan sedang ngasih makan orang. Tapi sebenarnya kita ini sedang nyari jalan keselamatan dan perlindungan saat nanti tak ada lagi yang bisa melindungi kecuali Alloh.

Apa yang kita berikan kepada orang saat ini adalah sedekah jariyah. Jika nasi itu jadi daging. Lalu tubuhnya dia pakai buat sholat. Dia beranak keturunan. Dia bekerja. Maka kita punya andil atas seluruh aktivitas hidupnya.

Bayangkan.. Antum semua diam. Tapi catatan kebaikannya terus bertambah karena orang yang antum kasih makan, sedang beramal kebaikan.

Ingat rumus sederhana ini:
Minus ketemu minus. Itu jadi plus. Waktu saya sulit, Saya berarti minus. Ya udah.. Saya minuskan semua sekalian saldo saya.

Alhamdulillah. Hari ini Alloh kasih plus buat kami..

15 bulan yg lalu Saya masih harus ngumpulin duit koin 500an dari bawah kursi, laci2 untuk beli tabung gas. Karena betul2 gak ada uang. Saya nggak banyak cerita. Tapi itu benar2 terjadi. Sisa2 Kebangkrutan masa lalu masih jadi masalah buat kami. Dan selama 2013-2016 Saya terus amalin rezeki level 9. Tanpa putus..

Sampai satu titik Alloh balik semua keadaan, harta yg dulu saya kumpulkan selama 8 tahun, yang Alloh ambil karena kebangkrutan, Alloh ganti hanya dalam waktu 1.5 tahun. Salah satu wasilahnya adalah nasiJumat ini. Saya yakin itu..

Jangan ngeluh perihal ibadah lantaran kita gak punya duit. Justru harusnya kita dobel biar Alloh ngasih kita rezeki.

Sejak saat itu.. Saya nggak bangga dengan status motivator. Saya mundur dari dunia training dan motivasi. Lebih seneng kembali ke majelis ta’lim, nggak ada tepuk tangan. Gak ada panggung. Gak ada fee. Tapi keberkahan..

Coba pikir ini baik-baik..

Kita kerja keras di satu perusahaan. Kerja sama bos. Ketemu orang hebat. Tapi kalau kita mati paling banter orang-orang hebat cuma kasih karangan bunga.

Tapi teman-teman kita di majelis taklim, teman ngaji, teman dakwah, pas waktu kita meninggal maka mereka nanti yang datang ta’ziyah, nyolatin dan nganter ke kubur.

Mana teman yang sebenarnya?? Temen kita adalah yg sama-sama datang ke majelis.

Saya pernah ketemu orang-orang besar. Orang hebat. Ngisi training di perusahaan besar. Punya nomer telpon direksi bumn. Tapi saya nggak yakin mereka bakal datang ke hari saya mati nanti. Paling kasih karangan bunga.

Sayangnya.. Itu semua nggak bisa buat nyuap malaikat munkar dan nankir di alam kubur nanti. Digebukin.. Tetep digebukin kalau kita salah jawab..

Na’udzubillah…

Jadi sedekah #NasiJumat ini bukan tentang kebanggaan. Tapi soal jalan keselamatan..

Bagikan